Join The Community

Sabtu, 10 Maret 2012

Palui (kalteng)



Alkisah, di sebuah kampung di daerah
Kalimantan Tengah, hiduplah sepasang
suami-istri bersama empat orang anaknya
yang masih berumur belasan tahun. Untuk
memenuhi kebutuhan keluarganya, sang
Suami mencari ikan di sungai. Dalam
mencari ikan, Sang Ayah biasanya dibantu
oleh anak sulungnya yang bernama Palui.
Pada suatu hari, sang Ayah sakit, sehingga untuk mencari ikan Palui harus
berangkat sendiri ke sungai. Sesampainya di sungai, Palui segera memasang
jaringnya. Setelah itu, ia duduk di tepi sungai sambil menunggu ikan-ikan
terperangkap jaringnya. Setelah beberapa lama menunggu, ia turun ke sungai
untuk memeriksa jaringnya. Usai diperiksa, ternyata jaringnya masih tetap
kosong. Palui memasang kembali jaringnya dan kemudian duduk di tepi sungai
sambil bersiul-siul. Kali ini, ia membiarkan jaringnya terpasang agak lama
dengan harapan bisa memperoleh ikan yang banyak. Namun, Palui benar-
benar sial hari itu, di jaringnya tak seekor ikan pun yang terperangka.
“Aneh, kenapa tak seekor ikan pun yang terperangkap? Jangan-jangan jaring
ini robek,” pikirnya.

Setelah diteliti secara seksama, tak satu pun lubang yang ia temukan. Oleh
karena kesal dan kecewa, akhirnya Palui memutuskan untuk berhenti
memancing dan ingin beristirahat sejenak di bawah sebuah pohon beringin
yang berada di tepi sungai. Tengah asyik menikmati sejuknya hawa dingin di
bawah pohon itu, tiba-tiba ia dikejutkan oleh sebuah benda kecil berwarna
merah menimpa dirinya. Ketika menengadahkan wajahnya ke atas pohon, ia
melihat buah beringin yang sangat lebat. Ada yang berwarna kuning dan ada
pula yang merah. Saat akan mengalihkan pandangannya, tiba-tiba ranting-
ranting pohon itu bergerak-gerak.

“Hai, ada apa di balik ranting itu?” gumamnya.

Setelah diamati dengan seksama, ia melihat beraneka ragam burung seperti
baliang, tingang, punai dan murai sedang makan buah beringin. Melihat
kawanan burung itu, rasa sedih dan kecewanya sedikit terobati dan berniat
untuk menangkapnya. Pohon beringin itu cukup tinggi. Namun hal itu tidak
membuat Palui mengurungkan niatnya untuk menangkap burung-burung
tersebut. Ketika akan naik ke atas pohon, tiba-tiba ada sesuatu yang
mengganjal di pikirannya.

“Ah, tidak mungkin aku bisa menangkap kawanan burung itu dengan tangan
kosong. Tapi, dengan apa aku bisa menangkap mereka?” tanya Palui dalam
hati bingung.

Setelah berpikir sejenak, Palui langsung teringat pada jaring ikannya.

“Ahah, kalau begitu, jaring ini akan kugunakan sebagai perangkap untuk
menangkap kawanan burung itu,” gumamnya.

Dengan penuh semangat, Palui pun segera memanjat pohon itu sambil
membawa jaring ikannya. Melihat kedatangan Palui, kawanan burung yang
sedang berpesta makan itu merasa terusik dan langsung beterbangan
meninggalkan pohon. Sementara Palui terus saja naik tinggi ke atas pohon
dan segera memasang jaringnya mengintari ranting-ranting yang berbuah
lebat. Ia mengingkatkan tali jaringnya pada batang bohon beringin dengan
kuat. Setelah yakin benar bahwa jaring yang telah dipasangnya sudah kuat,
ia pun segera turun dari pohon dan segera menuju ke jukungnya yang sedang
ditambatkan di tepi sungai. Palui bermaksud pulang ke rumahnya dan
membiarkan jaringnya di atas pohon itu. Ia mengayuh jukungnya sambil
bersiul-siul membayangkan burung-burung itu terperangkap di dalam
jaringnya.

Setelah dua hari, ia pergi memeriksa jaring perangkapnya. Dengan penuh
harapan, ia mengayuh perahunya dengan cepat ke arah tepi sungai tempat
pohon beringin itu berada. Sesampainya di bawah pohon beringin, ia pun
menambatkan jukungnya pada sebuah batang kayu dan segera melompat ke
darat. Dari bawah pohon beringin itu, ia melihat jaring perangkapnya sedang
bergerak-gerak. Setelah diamati, ternyata banyak sekali burung yang
terperangkap di dalam jaringnya. Tanpa menunggu lama, ia pun langsung naik
ke atas pohon. Sesampainya di atas, ia berdecak kagum melihat beraneka
burung yang bulunya berwarna-warni, berukuran besar mapun kecil
menggelepar-gelepar di dalam jaringnya.

“Waaah, indah sekali warna bulu burung-burung ini,” ucapnya.

Usai mengungkapkan rasa kagumnya, tiba-tiba Palui dihinggapi rasa bingung.

“Mau diapakan burung sebanyak ini?” gumam Palui.

Pada mulanya, Palui berniat untuk membunuh kawanan burung itu. Tapi
karena sayang pada burung-burung tersebut, akhirnya ia mengurungkan
niatnya. Setelah itu, ia kembali berpikir bahwa seandainya burung-burung itu
dibawa pulang, ia akan kesulitan membawanya. Akhirnya, ia memutuskan
untuk memeliharanya. Ia kemudian memotong-motong tali panjang yang
dibawanya dari rumah, lalu mengikat kaki burung-burung tersebut satu per
satu dan mengikatkannya pada pinggangnya. Setelah sekeliling pinggangnya
penuh, ia mengikatkannya pada anggota badannya yang lain.

Sementara mengikat burung yang lain, beberapa burung yang sudah terikat
mulai mengepak-ngepakkan sayapnya hendak terbang. Ketika sedang
mengikat burung yang terakhir, tiba-tiba Palui merasa tubuhnya menjadi
ringan. Makin lama makin ringan. Tubuhnya kian mengambang dan terus
meninggi. Ia baru sadar bahwa dirinya diterbangkan burung ketika tubuhnya
sedang melayang-layang di udara. Kawanan burung tersebut terbang menuju
ke arah kampung tempat tinggal Palui.

Betapa senang dan gembiranya hati Palui. Ia tertawa bangga diterbangkan
oleh kawanan burung tersebut.

“Kalian baik sekali, burung! Aku tidak perlu lagi mengeluarkan tenaga untuk
mengayuh jukungku pulang ke rumah,” kata Palui kepada burung-burung itu.

Semakin lama, Palu bersama kawanan burung itu terbang semakin tinggi.
Palui sangat gembira bisa melihat pemandangan baru. Ia bisa melihat danau
dan sungai yang terbentang dan berliku-liku.

Tidak jauh dari depannya, Palui melihat kampung tempat tinggalnya.

“Hai, itu kampungku!” seru Palui.

Saat berada di atas perkampungan, Palui kembali berteriak, “Itu rumahku!”

Dalam hati, Palui berkata bahwa pasti ayah, ibu, dan adik-adiknya akan
senang melihat dirinya terbang bersama burung-burung itu. Ketika kawanan
burung itu terbang mendekat ke atas rumahnya, Palui melihat adik-adiknya
sedang bermain-main di halaman rumah.

“Adik! Aku Terbang!” teriak Palui menarik perhatian adik-adiknya.

Melihat kakaknya terbang bersama kawanan burung itu, salah seorang
adiknya berteriak, “Kak Palui! Aku ikut terbang!”

“Tidak usah adikku! Kakak sudah mau turun!” teriak Palui.
Palui kemudian menyuruh kawanan burung itu agar menurunkannya di
halaman rumah. Namun kawanan burung itu tetap membawanya terbang
berputar-putar di atas rumah-rumah penduduk. Palui pun mulai panik dan
takut kalau-kalau kawanan burung itu membawanya terbang ke mana-mana.

“Tolong... Tolong...! Tolong aku, Ibu!” teriak Palui ketakutan.

Ibunya yang mendengar terikannya itu segera keluar dari rumah. Alangkah
terkejutnya saat ia melihat Palui diterbangkan burung dan berteriak meminta
tolong.

“Ibu... Tolong aku!” Palui kembali berteriak.

“Palui! Lepaskan ikatan burung itu satu-satu!” teriak Ibunya.

Palui pun menuruti saran ibunya. Ia segera melepaskan ikatan burung itu dari
pinggangnya satu per satu. Setelah melepaskan ikatan beberapa ekor burung,
ia pun mulai terbang merendah. Melihat hal itu, hati Pulai mulai lega.
Kemudian ia melepaskan lagi ikatan beberapa ekor burung yang terikat pada
anggota badannya. Akhirnya, Palui beserta beberapa burung yang masih
tersisa jatuh di halaman rumahnya. Meskipun dirinya selamat, tapi jantung
Palui masih berdetak kencang karena panik. Adik-adiknya pun segera
menghampirinya.

“Hore... Hore... Kak Palui selamat!” teriak adik-adiknya dengan riang
gembira.

Tak berapa lama, ibunya pun datang dan mendekatinya.

“Palui... Palui...! Kamu ini aneh-aneh saja kelakuanmu. Untuk apa burung-
burung itu kamu ikatkan di tubuhmu. Untungnya kamu tidak dibawa pergi
jauh oleh burung-burung itu. Makanya, kalau mau bertindak dipikir dulu
akibatnya!” ujar ibunya.

Palui hanya diam sambil menunduk, karena merasa ia memang bersalah dan
telah bertindak ceroboh.

“Maafkan Palui, Bu! Palui sangat menyesal dan berjanji untuk tidak
mengulanginya lagi,’ kata Palui.

Setelah itu, Palui minta minum karena merasa haus sekali setelah dilanda
kepanikan. Usai minum, Palui meminta izin kepada ibunya untuk memanggang
beberapa ekor burung hasil tangkapannya yang masih tersisa. Kemudian, ia
segera menyembelih dan membersihkan burung-burung itu, sedangkan ketiga
adiknya sibuk menyiapkan perapian. Setelah bersih dan perapian siap, Palui
dibantu adiknya segera memanggang burung-burung itu. Beberapa saat
kemudian, terciumlah aroma sedap yang membangkitkan selera makan.

Burung panggang pun siap untuk disantap. Palui bersama adik-adiknya segera
menggelar lampit. Keluarga Palui duduk melingkar. Mereka sudah tidak sabar
lagi ingin menikmati lezatnya burung panggang. Sang Ibu pun segera
menghidangkan burung pangang itu bersama sambal terong asam dan nasi
hangat. Mereka makan dengan lahap sekali. Meski demikian, tidak serta
merta lauk lezat itu langsung habis. Burung panggang itu masih banyak yang
tersisa, sehingga selama tiga hari Palui bersama keluarganya masih makan
lauk yang sama, yakni burung panggang.

http://www.ziddu.com/download/18823417/palui.doc.html

0 komentar:

Poskan Komentar

www.clocklink.com